PENGARUH EKSTRAK DAUN KATUK (Sauropus androgynus (L.) Merr.) TERHADAP VIABILITAS SPERMATOZOA MENCIT JANTAN BALB/c YANG DIBERI PAPARAN ASAP ROKOK

Maulita, Wening (2016) PENGARUH EKSTRAK DAUN KATUK (Sauropus androgynus (L.) Merr.) TERHADAP VIABILITAS SPERMATOZOA MENCIT JANTAN BALB/c YANG DIBERI PAPARAN ASAP ROKOK. Undergraduate thesis, Fakultas Kedokteran UNISSULA.

[img]
Preview
Text
COVER_1.pdf

Download (873kB) | Preview
[img] Text
BAB I_1.pdf
Restricted to Registered users only

Download (890kB)
[img]
Preview
Text
ABSTRAK_1.pdf

Download (868kB) | Preview
[img]
Preview
Text
DAFTAR ISI_1.pdf

Download (874kB) | Preview
[img] Text
BAB II_1.pdf
Restricted to Registered users only

Download (902kB)
[img] Text
BAB IV_1.pdf
Restricted to Registered users only

Download (943kB)
[img] Text
BAB III_1.pdf
Restricted to Registered users only

Download (903kB)
[img] Text
BAB V_1.pdf
Restricted to Registered users only

Download (866kB)
[img]
Preview
Text
DAFTAR PUSTAKA_1.pdf

Download (875kB) | Preview

Abstract

Lebih dari seperempat penduduk Indonesia memiliki kebiasaan merokok. Konsumsi rokok dapat menurunkan rata-rata jumlah spermatozoa hidup. Kematian spermatozoa diduga disebabkan oleh senyawa radikal bebas dari asap rokok yang dapat mengakibatkan kematian sel.Daun katuk merupakan tanaman yang dapat dikonsumsi dan banyak tumbuh di Indonesia. Dari beberapa penelitian diketahui bahwa daun katuk memiliki kemampuan sebagai antioksidan. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh pemberian ekstrak daun katuk terhadap viabilitas spermatozoa mencit BALB/c yang diberi paparan asap rokok. Penelitian eksperimental post test only control group design menggunakan 28 ekor mencit (Mus musculus) jantan BALB/c dibagi secara acak menjadi 3 kelompok perlakuan dan 1 kelompok kontrol yang masing-masing kelompok terdiri dari 7 sampel.Kelompok kontrol tidak diberikan paparan asap rokok maupun ekstrak daun katuk. Kelompok kedua diberikan paparan asap rokok tanpa pemberian ekstrak daun katuk, kelompok ketiga dan keempat diberikan paparan asap rokok dan ekstrak daun katuk masing-masing dengan dosis 3 mg/ml dan 6 mg/ml. Perlakuan ini dilakukan selama 35 hari. Data diuji dengan One Way Anova. Hasil rerata viabilitas spermatozoa untuk kelompok kontrol, kelompok dipapar asap rokok tanpa ekstrak daun katuk, kelompok dipapar asap rokok dengan ekstrak daun katuk dosis 3 mg/ml, dipapar asap rokok dengan ekstrak daun katuk dosis 6 mg/ml sebesar : 75,60 %, 47,60 %, 57,60 %, 74,60 %. Hasil uji One Way Anova menunjukkan perbedaan signifikan (p< 0,05). Hasil uji Post Hoc menunjukkan perbedaan antara kelompok kontrol dengan kelompok kedua dan ketiga. Disimpulkan bahwa ekstrak daun katuk berpengaruh terhadap viabilitas spermatozoa mencit yang dipapar asap rokok. Kata kunci : ekstrak daun katuk, asap rokok, viabilitas spermatozoa

Item Type: Thesis (Undergraduate)
Subjects: R Medicine > R Medicine (General)
Divisions: Fakultas Kedokteran
Fakultas Kedokteran > Pendidikan Dokter dan Program Profesi Dokter
Depositing User: Pustakawan UNISSULA
Date Deposited: 20 Sep 2016 06:54
Last Modified: 20 Sep 2016 06:54
URI: http://repository.unissula.ac.id/id/eprint/5100

Actions (login required)

View Item View Item