PERBANDINGAN LAMA RAWAT INAP PENDERITA DIARE AKUT PADA ANAK MENGGUNAKAN TERAPI STANDAR DENGAN PROBIOTIK DAN TANPA PROBIOTIK DI RUMAH SAKIT ISLAM SULTAN AGUNG SEMARANG Studi Observasi Analitik di Rumah Sakit Islam Sultan Agung Semarang Periode Januari – Desember 2016

ALMADIYANI, IIN (2017) PERBANDINGAN LAMA RAWAT INAP PENDERITA DIARE AKUT PADA ANAK MENGGUNAKAN TERAPI STANDAR DENGAN PROBIOTIK DAN TANPA PROBIOTIK DI RUMAH SAKIT ISLAM SULTAN AGUNG SEMARANG Studi Observasi Analitik di Rumah Sakit Islam Sultan Agung Semarang Periode Januari – Desember 2016. Undergraduate thesis, Fakultas Kedokteran UNISSULA.

[img]
Preview
Text
COVER.pdf

Download (840kB) | Preview
[img]
Preview
Text
ABSTRAK.pdf

Download (90kB) | Preview
[img]
Preview
Text
DAFTAR ISI.pdf

Download (26kB) | Preview
[img]
Preview
Text
DAFTAR PUSTAKA.pdf

Download (104kB) | Preview
[img]
Preview
Text
PUBLIKASI.pdf

Download (229kB) | Preview
[img]
Preview
Text
BAB I.pdf

Download (143kB) | Preview
[img] Text
BAB II.pdf
Restricted to Registered users only

Download (116kB)
[img] Text
BAB III.pdf
Restricted to Registered users only

Download (159kB)
[img] Text
BAB IV.pdf
Restricted to Registered users only

Download (181kB)
[img] Text
BAB V.pdf
Restricted to Registered users only

Download (86kB)

Abstract

Diare merupakan penyakit endemis di Indonesia dan penyakit potensial KLB yang dapat menimbulkan kematian, terutama pada usia di bawah 5 tahun. UNICEF menyatakan bahwa diare pada anak menempati peringkat ke dua diseluruh dunia dengan angka kematian tertinggi (9%). Diare merupakan kasus rawat inap tertinggi di rumah sakit seluruh Indonesia urutan pertama dari sepuluh kasus penyakit berbahaya lainnya. Di Rumah Sakit Islam Sultan Agung Semarang pada tahun 2015 - 2016 diare menempati peringkat ke lima dengan jumlah 549 pasien. Tatalaksana yang tidak tepat menjadi penyebab utama kematian diare anak, dalam hal ini diperlukan tatalaksana yang cepat dan tepat. Penanganannya menggunakan terapi standar dengan atau tanpa probiotik. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perbandingan lama rawat inap dengan terapi tersebut di Rumah Sakit Islam Sultan Agung Semarang. Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah observasional analitik dengan pendekatan retrospektif. Sampel penelitian ini diambil dari catatan medik rawat inap di Rumah Sakit Islam Sultan Agung Semarang periode Januari - Desember 2016 yang telah memenuhi kriteria inklusi dan eksklusi, analisa data menggunakan uji Man Whitney. Hasil penelitian menunjukkan bahwa dari 102 sampel (75 terapi standar dengan probiotik dan 27 terapi standar) diperoleh dari lama rawat inap pasien menggunakan terapi standar dengan probiotik adalah 3.93 ± 0.94 hari, dan terapi standar tanpa probiotik adalah 5.14 ± 1.29 hari. Dari penelitian ini dapat disimpulkan bahwa terdapat perbedaan signifikan lama rawat inap antara pemberian terapi standar dengan probiotik dan terapi standar tanpa probiotik terhadap pasien diare akut dengan nilai p sebesar 0,000 (p<0,05). Kata Kunci : Lama rawat inap, diare akut, probiotik, terapi standar

Item Type: Thesis (Undergraduate)
Subjects: R Medicine > RS Pharmacy and materia medica
Divisions: Fakultas Kedokteran
Fakultas Kedokteran > Farmasi
Depositing User: Pustakawan UNISSULA
Date Deposited: 12 Feb 2018 05:36
Last Modified: 12 Feb 2018 05:36
URI: http://repository.unissula.ac.id/id/eprint/10011

Actions (login required)

View Item View Item